Warga Alami Kebutaan Usai Vaksinasi Harapkan Bantuan

Joko Santoso bersama istrinya Titik Andayani. Foto: antara

MALANG, PALPOS.ID – Seorang warga Kota Malang, Provinsi Jawa Timur, yang mengalami kebutaan seusai menjalani vaksinasi Covid-19 mengharapkan bantuan.

Titik Andayani, 35, mengatakan, suaminya, Joko Santoso, 38, tidak bisa kembali bekerja karena mengalami kebutaan setelah menjalani vaksinasi pada September. ”Saat ini suami tidak bisa bekerja, kemudian selanjutnya bagaimana. Kami mengharapkan adanya bantuan,” kata Titik seperti dilansir dari Antara di Kota Malang.

Titik menuturkan, suaminya mengalami kebutaan sejak awal September dan hingga saat ini belum bisa kembali bekerja karena penglihatannya belum sepenuhnya pulih. Pada masa awal suaminya mengalami kebutaan tetangga dan saudara sering memberikan bantuan. Namun Titik merasa tidak enak terus mendapat bantuan dari tetangga dan saudara.

”Maksud saya itu, pemerintah itu kok tidak ada bantuan yang turun-turun lagi,” kata Titik, yang tinggal di Kelurahan Arjowinangun, Kecamatan Kedungkandang, Kota Malang.

Kondisi yang demikian mendorong Titik mengunggah kejadian yang menimpa suaminya ke grup Facebook bernama Komunitas Peduli Malang Raya (Asli Malang) dengan harapan bisa mendapatkan perhatian dari Pemerintah Kota Malang. ”Awalnya saya itu berniat untuk diam-diam. Memang pada awalnya saya mendapatkan bantuan, namun saat ini tidak ada bantuan lagi,” terang Titik.

Dia berharap pemerintah setidaknya memberikan pekerjaan yang sesuai untuk suaminya. ”Saya minta diberi pekerjaan yang kira-kira cocok sama kondisi suami saya. Nanti rencananya diberi gerobak untuk berjualan. Itu juga tidak apa-apa,” ujar Titik.

Sementara itu, Lurah Arjowinangun Andi Hamzah mengatakan, pihak kelurahan sudah berkoordinasi dengan pengurus lingkungan rukun tetangga dan rukun warga untuk membantu Joko. Termasuk mengupayakan biaya pengobatan Joko digratiskan.

”Kami juga sudah berkoordinasi dengan camat dan dinas terkait untuk langkah-langkah lanjutan,” terang Andi.

Menurut dia, pemerintah kelurahan bersama Dinas Sosial, Pemberdayaan Perempuan, Perlindungan Anak, Pengendalian Penduduk, dan Keluarga Berencana juga sudah melakukan koordinasi untuk membantu pemenuhan kebutuhan pokok Joko dan keluarganya. ”Kami memikirkan itu juga. Saat itu, kami juga salurkan sembako. Termasuk sampai hari ini,” tutur Andi.

Joko menjalani vaksinasi Covid-19 dosis pertama pada 3 September. Dia mendapat suntikan vaksin buatan AstraZeneca setelah hasil pemeriksaan menunjukkan dia sehat dan bisa menjalani vaksinasi Covid-19. Setelah mendapat suntikan vaksin Covid-19 Joko pulang ke rumah. Setibanya di rumah dia merasa mual dan kemudian dua kali muntah.

Malam harinya, saat hendak menggunakan telepon genggam Joko merasa penglihatannya agak kabur. Namun, dia mengira hal itu terjadi karena mengantuk sehingga kemudian memutuskan untuk beristirahat.

Namun, keesokan harinya, saat terbangun dari tidur, Joko tidak bisa melihat sama sekali. Istri Joko lantas melaporkan kejadian itu ke ketua rukun warga dan Joko langsung dibawa ke rumah sakit. (Jawapos.com)